ceritakU

Penang Bridge International Marathon 2016, My First Race… Part 1

Awalnya ga ada niat buat ikutan marathon karena aku itu masih dalam kategori beginner banget dalam dunia lari. Pas ngobrol-ngobrol ama temen yang bakal ikutan Penang Bridget International Marathon (PBIM) 2016, eh rupanya ada temen cewe yang ikutan juga dan akirnya aku pun iseng ngedaftar buat ikutan juga dengan alasan lucu-lucuan aja. I choose 10Km as my first race dan 3 temenku yang lain ambil Half Maratahon.
Yang namanya jodoh itu ada aja jalan dan kesempatan yang dimudahkan. Mulai dari hotel yang kebetulan masih ada trus tiba-tiba tiket pesawat promo Rp 0 (ga termasuk airport tax yaaa..cuma seat doang, yang ujung-ujungnya bayar Rp 262.000,-) pas ditanggal PBIM itu diadain. Dalam sekejap everything clear. Proses dimulai dari bulan Juli dan race diadain tanggal 27 November 2016. Ada waktu sekitar 4 bulanan untuk latihan yang menurut aku itu ga cukup karena aku latihannya ga rutin. Ditengah masa latihan sempat ada terbesit pikiran “aduuuhh…ngapain juga aku latah sok ikutan marathon?”. Perasaan kayak gitu muncul karena aku minder dengan keadaan lari aku yang jauh banget dibawah 3 temen lainnya. Intinya tuh aku sempet down lah. Tapi karena semua administrasi uda beres, mental emak-emak ga mau rugi aku muncul. Bodo amat dapet medali ato ga, yang penting aku butuh liburan.

Tik tok tik tok tik tok…

25 November 2016 tiba. Kita berangkat ke Penang dari daerah kita masing-masing, 2 dari Aceh dan 2 dari Bangka Belitung (sebenarnya sih 3 tapi yang 1 nya lagi batal ikutan). Aku dan Dika tiba di Penang International Airport sekitar jam 12 siang, sementara Vero baru tiba dari Jakarta sekitar jam 1 siang dan Ahon baru nyampe sekitar jam 4 sore. Sambil nunggu-nunggu Vero, kita manfaatin buat makan siang di Rumah Makan India yang ada di Bandara. Kondisiku saat itu sedang sangat tidak fit karena kecapean plus cuaca di Aceh yang ga jelas banget, siangnya panas trus sore ampe malam tiba-tiba ujan deras. Aku sangat-sangat tidak bersahabat dengan cuaca seperti ini. Gampang banget jatuh sakit. Karena kondisi yang tidak fit, makanan India tadi mendadak jadi makanan terberat yang aku makan padahal sebelum-sebelumnya biasa aja. Jadinya aku cuma comot-comot aja dikit dari punyanya Dika daripada perut ga keisi sama sekali. Setelah ketemuan di Bandara, kita langsung ke Komtar dengan menggunakan shuttle bus nomor 401E selanjutnya kita tinggal jalan aja ke penginapan di Nostalgia Inn . Lokasi penginapannya di Jalan Kuala Kangsar deket banget ama Komtar yang merupakan pusatnya bus untuk transportasi di Pulau Penang ini. Yaaa..kira-kira dari penginapan ke Komtar cuma 2 kali bersin juga nyampe. Kalo berdasarkan google map cukup jalan 6 menitan. Tapi kalo kamu lari dengan pace 5min/km, palingan semenit juga sampe… kalau lalu lintas ga padat
Sekitar jam 4 sorean akirnya kita berempat semua udah pada kumpul. Ini pertama kalinya aku ketemu ama Ahon. Ga nyangka aja temen yang secara lokasi tempat tinggal sangat jauh bisa ketemuan karena satu event olah raga. Berteman itu bisa dari mana aja kan yah. Setelah istirahat dan mandi, kita lanjut ke Queensbay Mall buat ngambil race pack. Kita naik bus dari Komtar tadi. Berdasarkan hasil data browsingan kita, bus ke Komtar itu nomor 401. Tapi hasil nanya-nanya si Koh Ahon ama supir bus yang singgah, ternyata naik bus nomor 301 juga bisa. Intinya jangan malu bertanya karena kata pepatah

“Malu bertanya sesat dijalan” (kalo ga nanya ya ga jalan-jalan 😀).

Tanggal 25 November itu lokasi pengambilan race pack di South Zone, GF, Queensbay Mall, Penang. Sesuai ama jadwal yang sudah dibuat di web resminya PBIM dan email yang dikirimkan ke kita. Tempat pengambilan racepack terlihat sepi. Ga ada yang namanya antrian panjang dan desak-desakan. Aku kira uda pada mau selesai, trus pas aku sodorin form pengambilan dan passport, jebreett..jebreeett… mereka gerak cepat ngambil semua atribut dan dikumpulin dan satu tas. Mereka cuma nyocokin nama ama ukuran baju sesuai ga ama yang kita daftarin trus selesai. Heeh..udah?? segitu aja?? ga ada drama-drama apa dulu gitu? Salah nama kek, salah ukuran baju kek, kehabisan stock kek.. huufftt..gini deh kalo mental drama queen, apa-apa pengen didramain. Mungkin mereka punya standar pelayanan sendiri misalkan satu peserta tidak boleh lebih dari 3 menit.  Yang ngecheck data dan yang ngambilin barang kita itu berbeda. Dibelakang panitia uda tersusun kotak-kotak dengan rapi berisikan barang-barang yang akan dimasukin kedalam tas yang mau dibagiin ke kita. Aku sampe amazed sendiri saking takjubnya dengan pelayanan mereka. Ini ya didalam hayalan aku sebelum ngambil race pack uda ngebayangin kalo telat aja dikit, antrian uda bakal mengular kayak antrian BPJS di rumah sakit. Ternyata hayalan aku itu ga terbukti sedikitpun bahkan secuil aja. Maklumlah…kebiasaan ngantri jadup dikampung sering desak-desakan.

Selesai urusan pengambilan race pack, kita nyantai-nyantai cari makan trus balik ke penginapan. Sampai ke penginapan kita bongkar-bongkar isi race pack tadi dan ngeliat apa-apa aja yang kita dapat yaitu: tas, baju, nomor BIB, buku petunjuk, koyok counterpain, shampo dan obat kuat lelaki. HAAAHHH…?? Eh..ini yang 2 terakir tadi apa ga salah ya?? obat kuat lelaki dan shampo. maksudnya apa yah?? aku kan perempuan tulen trus disuruh nyari lelaki trus shampoan gitu?? eh.. pikiran mendadak mesum.

aaahh..sudahlah. lupakan aja obat kuat dan shampo itu. Trus kita semua masing-masing sibuk nyusun barang-barang tadi. Ada yang nyusun dilantai kayak aku ama Vero, ada yang kehebohan ampe bentangin selimut trus ganti lagi ke sprei tempat tidur demi sebuah latar yang bagus kayak Dika ama Ahon. Tujuan kami cuma satu, yaitu FOTO. Yaiyalaaahh…masa uda lari jauh-jauh ampe ke negara tetangga tapi ga ada sebijipun dokumentasi untuk disebarkan disosial media yang kita punya. Nei..nei..nei.. emangnya kita apaan? Kita kan pelari yang tetap menjaga ke-eksistensian kita di sosial media agar seluruh dunia tau loo… apalagi aku, first event.. huahahahaaa… Lagian yang kita sebarkan ini kan real, bukan berita hoax.. Eh..

Rasa kuatir aku mulai muncul. Untuk ngedapetin medali, jarak 10Km harus selesai dalam waktu 90 menit. Sementara catatan waktu latihan aku selesai dalam waktu 88 menit. Emang sih dibawah COT, tapi kan mepet-mepet banget. Seharusnya aku harus lebih cepet dari itu untuk menghindari kemungkinan yang terjadi selama marathon berlangsung. Pola seperti itu sih kalo kamu mau dapet medali, tapi kalo ga pengen juga ga papa. Santai aja jalannya, biar lambat asal selamat.

Tanggal 26 November 2016 kita manfaatin buat jalan-jalan, nonton dan carbo loading. Kita sarapan diseputaran penginapan juga (lupa nama jalannya), pokok di pasar pagi yang tembus ke Penang Road. Selesai sarapan kita jalan-jalan ngeliatin street art yang fenomenal itu yang menjadi ciri khasnya Penang. Mau foto doang di street art ini ribet yah, rame banget yang nungguin. Belum lagi kendaraan umum yang seliweran. Salah-salah lagi asik pose kemudian baaaaammmm ditabrak, kan ga lucu jadinya. Street art itu posisinya emang ditembok-tembok ruko orang dipinggiran jalan dan lokasinya terpencar-pencar walaupun masih disatu daerah yang sama. Akirnya kita milih yang ga pake antri aja deh. Ga perlu gambar yang paling hits juga, yang penting bagian dari street art itu. Trus nyemil-nyemil manja nyobain durian ice cream. Naah..pas ditoko durian ice cream ini aku keukeuh banget ga pengen nyoba demi menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh agar stamina tetap terjaga (yaelaaahh..kayak iklan obat kuat aja). Awalnya imanku masih kuat banget sampe akirnya Ahon maksa nyobain ice creamnya dia. Apa yang terjadi?? Pada icipan pertama aku langsung balik badan dan pesen untuk aku sendiri. Pertahananku akirnya runtuh juga…hahahahaaa.. Selesai keliling-keliling liatin street art kita langsung lanjut ke Gurney Mall buat nonton. Film yang kita pilih itu Fantastic Beast yang uda kita bicarain sebelum kita berangkat ke Penang ini. Pas nonton aku sempet-sempetnya ketiduran padahal filmnya bagus. Lirik kiri kanan mereka sedang asyik menikmati. Trus aku ambil air minumku, aku usap-usapin kemata beberapa kali biar ga ngantuk, trus gonta ganti posisi duduk. Aaahh..percuma segala macam usaha yang sudah aku lakukan, ujung-ujungnya aku terlelap juga dan terbangun lagi dipertengahan film. Lagian ini bioskop apa freezer sih? dinginnya kelewatan. Aku berasa kayak daging yang sedang dibekukan dan siap-siap dikirim ke Afrika. Tidaaaaaakkkkk…..

Sebelum balik penginapan, kita sempetin menikmati jajanan pinggir jalan didekat Gurney Mall. Pilihan jajanannya banyak banget, sampe bingung sendiri. Aku milih menu Rujak. Rujaknya beda loo dengan rujak di Indonesia. Komposisinya bukan buah-buahan melainkan aneka goreng-gorengan yang bisa kita pilih sendiri maunya apa trus dicampur ama parutan timun dan wortel trus disiram ama kuah kacang yang rasanya agak manis pedas gitu. Harganya RM11, tergantung dari jumlah gorengan yang kita pilih dan aku pilih 5 macam gorengan kalo ga salah buat dimakan rame-rame. Karena keasikan makan dan ga punya habit buat foto sebelum makan, jadinya aku ga punya dokumentasi. Ohiya..kita sempetin beli buah-buahan untuk nyemil malam kalo kelaparan. Sengaja pilihnya buah biar sehat dikit.. hehehee.. Aku beli 1 potong buah naga merah seharga RM3 dan sepotong nenas seharga RM2. Potongannya lumayan besar lah dan menurut aku harganya termasuk murah karena buahnya ennyaaaakk..

Kita jalannya ga full seharian. Jam 7 malam kita harus uda nyampe penginapan untuk istirahat karena Half Marathon dimulai pukul 03.00 am. Berhubung aku 10Km, mulainya pukul 07.00 am jadi aku masih sempet singgah ke Victoria’s Secret di 1st Avenue Mall. Maklumlah ya gw kan mak-mak rempong yang ga mau hilang kesempatan. Ohiya…karena Penang Bridge International Marathon ini merupakan agenda tahunan yang diadain Penang, semua atribut lari dari semua merk memberikan diskon ampe 20%. Semua atribut lari loo..kecuali aksesoris. Yaaahh…lagi-lagi godaan iman. Keluar masuk toko olah raga, liat-liat atribut lari, megang-megang trus taro lagi trus pegang lagi trus taro lagi gitu-gitu aja terus sampe Anggun jadi duta shampo lain. Yang lebih lucu lagi, kita masuk ke Asics trus Ahon ama Dika nyoba-nyoba barang disana mulai dari sepatu, compression, ampe wind breakernya. Uda bongkar-bongkar sana sini, minta ukuran ini minta warna itu, nyoba model ini nyoba model itu dan berujung dengan ucapan “thank you… maybe next time” lalu kita melipir keluar dengan tangan hampa. Petugasnya walaupun tersenyum tapi tetep aja dalam hatinya manyun. Pasti itu…!! Emang dari awal ga ada niat beli sih, jadi adaaaaa aja kecacatan kecil yang dijadiin alesan. Dasar orang Indonesia!!! hahahahaa…

Sekitar jam 8 malam aku nyampe penginapan dan 3 orang yang ikut Half Marathon ini belum pada tidur padahal janjinya jam 7 harus uda tidur. Ternyata mereka uda nyusun strategi supaya barang bawaan seperti dompet, passport, sandal, baju ganti dan lain-lainya ga perlu dititipin ke fasilitas drop bag yang disediain ama panitia. Berhubung aku baru mulainya jam 07.00 am, maka barang-barang tadi itu jadi tanggung jawab aku yang bawain karena kami berangkat ke lokasi ga barengan dan sudah tentu saat aku mulai race mereka uda pada selesai.
Setelah beres-beresnya selesai, sekitar jam 9 malam lampu kamar uda padam dan kami pun bersiap untuk tidur. Tapi itu semua hanya teori. Walaupun lampu kamar uda padam tapi masih aja pada sibuk ama handphone masing-masing. Ga tau deh official sleep time mereka jam berapa. Katanya sih Vero ama Ahon sempet tidur pulas walau Cuma sebentar, sementara Dika kayaknya mata doang yang merem tapi pikiran masih jalan. Ya mau gimana lagi secara waktu di Penang lebih cepet sejam dari waktu di Indonesia, uda pastilah itu belum masuk jam tidur biasanya kita. Susah juga buat dipaksa. But…tidur itu menjadi Big Note buat kalian yang mau ikutan Half Marathon. Apapun ceritanya, kalian harus cukup tidur. Pokoknya dipaksain aja buat tidur. Walaupun matanya merem Cuma pencitraan doang, tapi lama-lama juga dia bakal ketiduran beneran. Tapi pencitraan meremnya jangan dimulai dari jam 9 malam juga kelllleesss. Usahain dari sore uda mulai pencitraannya. Karena kekurangan tidur itu akan mempengaruhi stamina dan performa kalian saat lari.

Wanna know more??

Ditunggu lanjutan ceritanya di Part 2 yaaaa… 😀

Eh…baca juga cerita koplak versi Dika di Penang Marathon 2016 (Tips and Story)

Advertisements

5 thoughts on “Penang Bridge International Marathon 2016, My First Race… Part 1

    1. seru banget win..
      ga masalah ga bisanya, yang penting latihan aja biar staminanya kuat. pas marathon bisa campur lari ama jalan.. 😀

  1. Wahahahaha… lucu lucu lucu… Kirain aku aja yang susah tidur sebelum race. Ternyata para sensei juga mengalami hal serupa. Aku pernah dua kali nggak bisa tidur sama sekali. Menderita kali emang. Ditunggu Part 2-nya, Lan.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s